Kamis , 23 November 2017

Waduh Ternyata Polisi Misterius Bersenjata Lengkap yang Membubarkan Festival Pantun Betawi

Kapolres Jakarta Selatan, Kombes Iwan Kurniawan telah membantah adanya pencabutan izin dan pembubaran Festival Pantun Betawi oleh aparat kepolisian. Namun pihak panitia kembali menegaskan bahwa ada polisi dengan mobil sedan dan beberapa motor yang membubarkan acara mereka.

Ketua Panitia Festival Pantun Betawi, Hadi Wibowo, kembali menegaskan keberadaan polisi di lokasi Festival untuk mengusir pedagang dan truk-truk yang membawa perlengkapan panggung dan sound system.

Wibowo bercerita pada hari Jumat pukul 20:00 atau 21:00 pihak panitia dan Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) berkoordinasi untuk menutup jalan. Namun kemudian polisi datang dengan mobil sedan dan beberapa motor. Ketika datang, para petugas polisi tersebut meminta panitia untuk membuka jalan kembali.

Wow!:  Polisi Tak Tahan DN, Kader PSI Penyebar Meme Novanto

“Mobil sedan dan beberapa perlengkapan motor. Dan mereka bilang ‘buka lagi jalan. Buka lagi jalan’,” ucap Wibowo saat dihubungi Republika, Senin (30/10).

Setelah itu terjadi Wibowo berkoordinasi kembali dengan organisasi masyarakat (ormas), masyarakat, dan panitia di lokasi Festival. Dan kemudian jumlah polisi yang datang bertambah. Ada sekitar 20 motor polisi datang dan bersenjata lengkap.

Selain membawa motor dan menggunakan senjata lengkap, polisi tersebut membawa pula gas air mata dan mobil tahanan.

“Kita melihat banyak pasukan anti huru hara dengan kendaraan bermotor, mungkin sampai 20 motor dan bersenjata lengkap. Trus ada gas air mata, sama mobil tahanan itu. Mobil tahanan seperti orang akan dimasukan ke mobil tahanan itu,” ujar Wibowo.

Wow!:  Bawa Sabu, Pendeta ini Ditangkap polisi, Padahal Rajin Khotbah

Wibowo pun membantah yang menyatakan adanya bantuan dari pihak kepolisian. Wibowo mencontohkan saat di lokasi, sudah ada tujuh tenda yang terpasang dan polisi minta tenda-tenda tersebut dirubuhkan kembali.

“Pedagang-pedagang yang sudah masuk area di usir-usirin untuk keluar area bahkan diminta pergi. Ada satu mobil tenda kita diikutin sampai kemang. Sampai kemang diintimidasi disuruh keluar disuruh pergi. Padahal itu sudah jauh dari Bangka,” ucap Wibowo.

Wow!:  Buntut Pembongkaran Masjid, Tri Rismaharini Dilaporkan ke Polda Jatim

Tidak ada sedikitpun bantuan yang diberikan, bentuk pengamanan pun tidak ada. Yang ada mereka mengusir dan mengintimidasi sopir-sopir truk serta pedagang.

Sebelumnya, Kepala Kepolisian Resor (Kapolres) Jakarta Selatan, Kombes Iwan Kurniawan membantah adanya pencabutan izin Festival Pantun Betawi. Izin diproses setelah semua persyaratan lengkap diberikan kepada pihak Polres Jakarta Selatan.

“Kan izinnya sudah dikeluarkan. Izinnya dikeluarkan sabtu pagi. Kok dibatalkan?” Ucap Kombes Iwan kurniawan saat dihubungi Republika, Ahad (29/10).

Kombes Iwan menyatakan izin dikeluarkan pada Sabtu pagi karena berkas lengkap baru diterima pada Jumat malam. Setelah itu izin diproses dan keesokan harinya izin tersebut dikeluarkan.

republika

Shares