Sabtu , 16 Desember 2017
GALI KUBURAN: Sebuah alat berat menggali kuburan para korban G30S/PKI di Desa Batuagung, Jembrana kemarin

Ngotot Soal Peristiwa G30SPKI, Bedjo Untung: Data Kuburan Massal Sudah Saya Serahkan Ke Pak Luhut

Yayasan Penelitian Korban Pembunuhan 1965 (YPKP 65) masih saja ngotot mempersoalkan peristiwa G-30 SPKI. Dia mengadu ke Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), menyodorkan temuan yang diklaimnya sebagai korban persekusi, intimidasi, teror, dan 10 titik kuburan massal baru.

Selain itu, YPKP juga mem­berikan masukan terkait dokumen rahasia dari Amerika Serikat (AS) yang berisi tentang dugaan keter­libatan TNI Angkatan Darat dalam menggulingkan Presiden Soekarno dan menghancurkan PKI pada 1965. Berikut penuturan lengkap tokoh PKI, Bedjo Untung.

Di mana saja titik kuburan massal baru tersebut?
Lokasinya tersebar di be­berapa daerah, yaitu di Magetan, Pacitan, Cilacap, Grobogan, Purwodadi, dan Sukabumi. Lokasinya persisnya beragam, ada yang berada tengah daratan, ada yang di sekitar pantai atau daerah pesisir. Tapi sebagian besar kuburan massal itu telah tertutup bangunan yang berdiri di atasnya. Ada yang jadi toko dan hotel. Lalu ada juga yang di­gusur jadi perumahan, di bawah itu ada kuburan massal.

Dari mana YPKP tahu bisa ada kuburan massal di sana?
Lokasi kuburan massal itu ditemukan karena ada keteran­gan dari saksi hidup. Misalnya, kami pernah menemui algojo yang membunuh simpatisan PKI. Dia merasa itu tugas nega­ra. Diperintahkan menembak, ya (korbannya) ditembak.

Wow!:  Waduh Ternyata Polisi Misterius Bersenjata Lengkap yang Membubarkan Festival Pantun Betawi

Selain itu, kami juga memper­oleh kesaksian dari penggali dan pemegang lampu saat penemba­kan terhadap simpatisan PKIdi malam hari. Mereka tahu karena masih ingat karena ada penanda, yaitu pohon kelapa. Saksi-saksi itu merasa gundah jika tidak mem­beberkan apa yang sebenarnya terjadi, karena itulah kami bisa menggali informasi tersebut.

Diperkirakan ada berapa jumlah korban dalam kuburan massal tersebut?
Perihal jumlah korban atau alamat rinci lokasi kuburan massal yang baru, kami belum bisa mengungkapkan lebih jauh. Sebab, masih ada hal yang perlu dilengkapi agar temuan itu jadi data yang valid dan komprehen­sif. Tapi kami harap temuan ini ditindaklanjuti Komnas HAM paling tidak perlu ada penandaan supaya tidak hilang.

Dengan adanya temuan ini, total ada berapa titik kuburan massal yang telah ditemukan?
Sejauh ini total ada 122 lokasi, dan diduga terdapat 13.999 orang yang dikubur di sana.

Lokasi lainnya di mana saja?
Lokasinya tersebar di berbagai provinsi di seluruh Indonesia, seperti di Jawa Tengah, ditemu­kan 50 lokasi, dengan jumlah korban diperkirakan ada 5.543 orang. Di Yogyakarta ada 2 lokasi dengan jumlah korban diduga ada 757 orang. Lalu di Jawa Barat terdapat 3 lokasi den­gan jumlah korban diperkirakan 115 orang, dan di Jawa Timur terdapat 28 lokasi dengan korban perkiraan mencapai 2.846 orang. Sementara untuk Sumatera, kuburan masal ditemukan di Sumatera Barat sebanyak 21 lokasi dengan korban perkiraan mencapai 1.988 orang, dan Sumatera Utara sebanyak 7 loka­si dengan jumlah korban diper­kirakan mencapai 5.759 orang. Terakhir di Sumatera Selatan ada 2 lokasi, dengan jumlah korban sekitar 2.150 orang.

Wow!:  Demo (BEM) se-Indonesia Sebut Jokowi Gagal Memimpin! dengan Spanduk Bertulis: Turunkan Jokowi Sekarang Juga

Temuan ini sudah disampai­kan juga kepada pemerintah?
Yang baru belum, tapi kalau yang lama sudah kami laporkan dan berikan datanya kepada Komnas HAM dan Kementerian Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan pada 2016. Saat itu saya memberikan data kuburan massal kepada Pak Luhut saat masih menja­bat sebagai Menko Polhukam. Saya memberikan data karena Pak Luhut memintanya di acara Simposium Nasional Membedah Tragedi 1965 yang dihelat pada 18-19 April 2016.

Ketika itu, beliau berjanji akan menindaklanjutinya. Tapi ketika diberikan, dia seolah berdalih. Menganggap enggak ada kuburan massal. Sampai sekarang berganti jadi Wiranto, enggak ada kelanjutannya.

Itu kan temuan kuburan massal. Kalau temuan in­timidasi, teror terhadap YPKP bentuknya seperti apa?
Iya, jadi kami korban 65 masih mendapat represi, dari kekua­saan, dari aparat keamanan. Padahal seharusnya tidak perlu karena YPKP adalah organisasi yang legal berdasarkan putusan Menkum HAM dan itu sudah saya daftarkan agar mendapat berita lembaran negara.

Wow!:  Proyek Gedung DPR Rp 5,7 Triliun Disetujui

Tiap bertugas aparat keaman­an selalu mengawasi YPKP. Kemudian, bila kami mengadakan rapat atau pertemuan selalu dibubarkan dengan segala macam rekayasa. Ini tidak adil, kami tidak ada ruang kebebasan berpendapat dan organisasi. Padahal kami adalah organisasi yang berlandaskan Pancasila dan UUD 1945, dan kami ingin membantu pemerintah mengamalkan Pancasila dan UUD 1945.

Di mana saja temuan adan­ya intimidasi tersebut?
Di banyak tempat. Misalnya ketika kami membuat kegiatan di Cirebon, Jawa Barat, dan di Cilacap, Jawa Tengah. Acara itu akhirnya harus dibatalkan. Selain itu ada pula kegiatan lain seperti di Bukit Tinggi, dan Solo. Semuanya dibubarkan oleh aparat. Padahal acara-acara tersebut murni membahas perlindungan dan sosialisasi pe­layanan medis bagi saksi dan korban bersama LPSK (Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban-red). Artinya ini membuktikan bahwa masih adanya deskrimi­nasi represi dari pemerintah, ini­lah catatan bahwa deskriminasi represi itu masih terjadi. ***

sumber: rmol

Shares