Senin , 20 November 2017

Muslimah, Berpikirlah Sebelum Bertindak

wanita sholehah 2 Muslimah, Berpikirlah Sebelum Bertindak

Dunia Perempuan

Sabtu 15 Muharram 1436 / 8 November 2014 16:50

MUSLIMAH, luangkan waktu selama satu menit dan cobalah berpikir!
Setelah mengenakan jilbab, dia menatap terlalu lama untuk pantulan dirinya di cermin. Suara setan berbisik padanya, “Sesuatu yang hilang sayang! Wajah kamu tampak pucat, ayolah sedikit sentuhan make-up tidak akan merugikan siapa pun!” Dia mengambil lipstik dengan tangan gemetar, memandangi lipstik itu selama satu menit antara jari-jarinya.
Suara itu berbisik padanya lagi, “Just do it! Banyak gadis hijabi memakai make-up, jadi mengapa kamu juga tidak melakukannya,” katanya pada bayangannya di cermin. “Tapi, jika beberapa Muslimah melakukannya, tidak berarti itu adalah hal yang benar untuk dilakukan, bukan? Banyak Muslimah tidak memakai jilbab, apakah itu berarti aku tidak boleh memakainya seperti mereka?” tanya wanita itu. “Ya tetapi kamu akan terlihat lebih cantik dengan make-up,” jawabnya.
Suara itu berbisik lagi dengan sedikit ragu-ragu, ia mengangkat lipstik ke bibirnya untuk menerapkannya tiba-tiba dia berhenti. “Menunggu” katanya pada bayangannya “tapi aku tidak memakai hijab untuk melindungi diri dari pandangan mata dari lawan jenis. Memakai make-up bertentangan dengan tujuan sebenarnya dari hijab!”
Dia terdiam sejenak, lalu dia mendengar setan berbisik lagi, “Tapi sayang kamu memakainya untuk diri sendiri tidak kepada orang lain” “aku” katanya “jadi jika saya memakainya sendiri, mengapa tidak akan saya pakai di rumah juga” “Ok ok! jadi apa yang kamu katakan?”
“Apakah Anda mengatakan bahwa make-up adalah haram?”
Suara itu mengatakan setelah satu menit mengheningkan cipta “tentu saja tidak!” katanya. “Make up bukanlah haram jika Muslimah memakainya. Mak-up itu:
1) untuk mempercantik diri di depan suami atau

Baca Juga  Siswi Muslimah Di Inggris Dilarang Masuk Sekolah Karena Bercadar

2) dipakai dalam kesempatan di mana tidak ada pencampuran antara laki-laki dan perempuan.
Yang paling penting adalah bahwa laki-laki non mahram tidak melihatnya dengan make-up. “Yang mengatakan begitu?” Tanya suara “Allah berkata begitu, dalam al-Qur’an surat an-Nur Ayat 31, dan sekarang pergi! A’udhu billahi minashaytanir-rajiim (Aku berlindung kepada Allah dari setan terkutuk!)” Alhamdulilah! Tidak ada bisik-bisik lagi!
Dia tersenyum sendiri di cermin, menaruh lipstik kembali ke tempatnya. Ya, dia berusaha untuk menjadi cantik tapi hanya di sisi Allah sebagai hamba yang taat.
Dia bukan sepotong permen untuk menarik mata setiap yang melihatnya. Dia suka terlihat natural dan rasa malu adalah satu-satunya hal yang memperindah dia. “Betapa besar untuk menjadi hamba yang patuh!” katanya untuk dirinya sendiri.

Baca Juga  Subhanallah, di Usia 19 Tahun Muslimah ini Sudah Jadi Dokter

Wahai Muslimah, kisah itu jelas menggambarkan bahwa pentingnya kita berpikir dahulu sebelum bertindak. Kita perlu melihat dari segala aspek dulu. Kita lihat apakah yang akan kita lakukan itu akan memberikan manfaat atau madharat. Bila kita telah mengetahui bahwa itu tidak memberikan manfaat maka tinggalkanlah. Namun sebaliknya, bila itu memberikan manfaat maka lakukanlah. Bila hasutan setan terus merayu kita hingga kita tak dapat berkutik, maka dekatkanlah diri kita kepada Allah. Dan mohonlah kepada-Nya agar dijaga dari gangguan setan yang terkutuk. [rika/islampos/inmotivasi]Redaktur: Rika Rahmawati

Baca Juga  Menteri Pertahanan: Itu Amerika, Jangankan Orang Biasa, Presidennya Saja Dibunuh!

Source: http://ift.tt/1AEA6GW

Shares