Senin , 20 November 2017

Ibuku Pahlawanku

ibu anak Ibuku Pahlawanku

Hikmah & Renungan

Jumat 7 Muharram 1436 / 31 October 2014 10:00

Oleh : Anna Nur F
ADA jejak cinta yang amat dalam di relung jantungku. Cinta putih yang tiada duanya. Menyemangati hari-hari sepanjang hidupku. Mewarnai derap langkahku hingga kini. Cinta yang kadang membuatku tiba-tiba merasa teramat rindu. Cinta yang tanpa sadar sering muncul menyeruak begitu hebat. Cinta yang membuat jiwaku hidup penuh cahaya. Cinta yang amat mendamaikanku apapun situasi yang sedang kuhadapi. Cinta yang bagaikan embun teramat menyejukkan merasuk di kedalaman hati. Cinta yang kehadirannya selalu aku nanti, setiap waktu. Itulah cinta Ibu, yang tak tergantikan oleh apapun dan siapapun.
Mungkin di antara kita semua, masih ingat bagaimana masa kanak-kanak dulu dalam dekapan ibu. Selalu dekat ibu. Saat-saat yang sekarang amat jarang kita miliki di tengah kesibukan kita bertebaran di muka bumi. Saat kecil dulu, paling suka ikut ibu ke sebuah acara, yang ibuku tampil berqasidah dan menabuh rebana. Begitu berkesan nasyid shalawatnya masuk dalam memoriku. Lamat-lamat juga masih terbayang, saat hampir setiap pagi ibu membawaku mengajar Taman Kanak-Kanak, sambil dibonceng sepeda ontel. Posisiku persis di hadapan ibu, di atas singgasana kecilku.
Saat-saat yang sebenarnya amat aku rindukan dan ingin terus aku nikmati, bahkan saat aku telah menjadi seorang Ibu, adalah alunan suara ibu membacakan juzz 30 dan sholawat menjelang tidur malamku. Rasanya tenang dan damai.
Kedamaian dan ketenangan itu amat aku hayati, saat semua terulang ketika ibu tinggal di rumah mungilku saat aku melahirkan.
Bayi cantikku pun sangat menikmati hingga begitu lelap tidurnya. Ooh ibu, cintamu teramat berarti bagiku. Sepanjang langkah-langkahku dari kecil hingga dewasa, kasih sayangmu selalu menemani. Kasihmu tak pernah lekang oleh waktu. Pun saat engkau berprofesi ganda setelah ayah tiada. Demi anak-anak, semua upaya engkau lakukan untuk membuat kami bisa tetap makan dan bersekolah.
Ibu, jejak-jejak kaki ini sungguh penuh dengan cintamu. Tanpamu tak mungkin, aku menjadi seperti sekarang ini. Dari Taman Kanak Kanak hingga kuliah, langkah pastimu selalu mengantar kepergianku. Bukan engkau tak ingin aku mandiri, tapi karena rasa khawatirmu terhadap anak gadisnya yang tumbuh semakin dewasa.
Pekerjaan yang aku miliki sekarang, ini pun hasil kerja keras penuh peluh ibuku. Ibuku lah yang mengantarkanku ke bangku kuliah dan tak pernah henti memotivasiku untuk terus berjuang dan memenangkan beasiswa. Tak mungkin terhitung jasa-jasamu untukku. Tak mungkin pula aku mampu membalasnya, bahkan jika seluruh isi dunia aku kumpulkan.
Bahkan kala aku tergoda cinta, ibu pula yang menghadirkan pangeran hati hingga ijab qabul mengantarku menjadi seorang istri. Sosok lelaki yang sejak aku mengenalnya sebagai seorang suami, tak sekalipun meninggalkan dhuha setiap pagi. Sosok lelaki yang amat tulus mencintaiku tanpa syarat hanya karenaNya. Memuliakanku dan sedikitpun tak pernah memarahiku.
Hingga akupun menjad ibu, cinta ibuku masih setia menemani. Menasihatiku bagaimana mendidik buah hati yang baik, sebagaimana Luqman mendidik anak-anaknya. Mendampingiku saat awal-awal menjadi seorang ibu agar aku pun bisa memetik ilmu cinta seorang Ibu.
Ooh Ibu, betapa besar pengorbanan cinta dan sayangmu untuk kami anak-anakmu yang sering lupa untuk berterimakasih padamu. Entah berapa kali kami nakal dan membuat ibu terluka. Luka yang begitu ajaib, tersembuhkan lewat butiran air matamu dalam doa. Maafkanlah kami ibu. Maafkanlah segala salah dan khilaf kami yang telah melukai hatimu. Maafkanlah segala tutur kata kami yang telah meneteskan airmata kesedihan dalam hatimu.
Ibuku pahlawanku, tak berlebihan kiranya nama itu disematkan pada wanita perkasa yang telah melahirkan, mengasuh dan mendidik kita penuh cinta. Kedudukan seorang ibu amatlah mulia. Sebagaimana Allah berfirman, “Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya” (Al-Isra` [17]: 23).
Dari Abu Hurairah ra, ia menceritakan, suatu hari ada seorang yang datang kepada Nabi Muhammad SAW seraya bertanya: “Wahai Rasulullah, siapa orang yang paling berhak saya perlakukan dengan baik?” Rasulullah menjawab: “Ibumu!” Orang itu bertanya lagi: “Lalu siapa?” “Ibumu!” jawab Beliau. “Lalu siapa lagi, ya Rasulullah?” tanya orang itu. Beliaupun menjawab “Ibumu!” Selanjutnya orang itu bertanya lagi: “Lalu siapa?” Beliau menjawab: “Ayahmu.” (Muttafaqun ‘Alaih).
Ibu…tak ada satupun anak di dunia yang tak merindukan hadirmu. Sekalipun sang anak telah beranjak dewasa dan mungkin terbang menjauh darimu, kerinduan padamu akan selalu menjadi denyut di nadinya. Karena cinta, membuat seorang anak selalu terkenang sang ibu sepanjang hidupnya.
Ibu…. bila cinta adalah sebuah hujan di musim kemarau

Maka cintamu tak terhitung besarnya…

Baca Juga  Di Acara Curah Gagasan PDIP, Anton Charliyan Sebut Jabar Provinsi Intoleransi

Jauh melebihi air yang menghilangkan dahaga

Dengan apa aku membalas kasihmu?

Yang bahkan dunia dan seisinya pun tak mampu.

Dengan apa aku menebus cintamu?

Yang bahkan tak ada satupun dan apapun yang bisa mewakilinya.

Ya Robbana… anugerahkanlah syurga untuk ibuku

Ampunilah ibuku, berikanlah cintaMu untuk ibuku dengan rahmatMu yang tak bertepi

“Allahummaghfirli waliwalidayya warkhamhuma kamaa rabbayani saghira”. Aamiin. []Purwokerto, penghujung Oktober 2014.
Redaktur: Saad Saefullah

Baca Juga  Anton Tabah: Cara Banser Bubarkan Kajian Felix Siauw Harus Dihentikan!

Source: http://ift.tt/1tmCDk8

Shares